Download dan simak Kajian Tafsir Al-Quran dengan pembahasan “Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 21-22”, yang dibahas dan dikaji oleh Habib Taufiq bin Abdul Qadir Assegaf, Pengasuh Yayasan Sunniyah Salafiyah Pasuruan Jawa Timur.

Kajian ini beliau sampaikan pada Pengajian Rutin Madros setiap Rabu pagi di Kediaman Habib Jakfar bin Syaikhon Assegaf belakang masjid Jamik Al Anwar Kota Pasuruan dengan kitab acuan Tafsir Jalalain.

Simak penjelasan selengkapnya dari tafsir ayat-ayat tersebut di dalam rekaman kajian yang berikut ini.

Allah Ta’ala berfirman:


Hai manusia, sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakanmu dan orang-orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa,

Tafsir Jalalain

(Hai manusia!) Maksudnya warga Mekah, (Sembahlah olehmu) dengan bertauhid atau mengesakan (Tuhanmu yang telah menciptakanmu) padahal sebelum itu kamu dalam keadaan tiada (dan) diciptakan-Nya pula (orang-orang yang sebelum kamu, agar kamu bertakwa), artinya terpelihara dari siksa dan azab-Nya yakni dengan jalan beribadah kepada-Nya. Pada asalnya ‘la`alla’ mengungkapkan harapan, tetapi pada firman Allah berarti menyatakan kepastian.

Dialah yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezeki untukmu; karena itu janganlah kamu mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah, padahal kamu mengetahui.

Tafsir Jalalain

(Dialah yang telah menjadikan) menciptakan (bagimu bumi sebagai hamparan), yakni hamparan yang tidak begitu keras dan tidak pula begitu lunak sehingga tidak mungkin didiami secara tetap (dan langit sebagai naungan) sebagai atap (dan diturunkan-Nya dari langit air hujan lalu dikeluarkan-Nya daripadanya) maksudnya bermacam (buah-buahan sebagai rezeki bagi kamu) buat kamu makan dan kamu berikan rumputnya pada binatang ternakmu (maka janganlah kamu adakan sekutu-sekutu bagi Allah), artinya serikat-serikat-Nya dalam pengabdian (padahal kamu mengetahui) bahwa Dia adalah pencipta, sedangkan mereka itu tidak dapat menciptakan apa-apa, maka tidaklah layak disebut dan dikatakan tuhan.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*