Al-Quran Membantah Teori Evolusi Darwin | Habib Rizieq Shihab

Tafsir Surat Al Baqarah Ayat 30

Download dan simak Kajian Tafsir Al-Quran dengan pembahasan “Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 30”, yang dibahas dan dikaji oleh Habib Rizieq bin Husein Syihab, saat berkunjung pada Habib Taufiq Assegaf, Pengasuh Yayasan Sunniyah Salafiyah Pasuruan Jawa Timur.

Kajian ini beliau sampaikan pada Pengajian Rutin Madros setiap Rabu pagi di Kediaman Habib Jakfar bin Syaikhon Assegaf belakang masjid Jamik Al Anwar Kota Pasuruan dengan kitab acuan Tafsir Jalalain.

Simak penjelasan selengkapnya dari tafsir ayat-ayat tersebut di dalam rekaman kajian yang berikut ini.

Allah Ta’ala berfirman:

Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi”. Mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?” Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui”.

Tafsir Jalalain

(Dan) ingatlah, hai Muhammad! (Ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi”) yang akan mewakili Aku dalam melaksanakan hukum-hukum atau peraturan-peraturan-Ku padanya, yaitu Adam. (Kata mereka, “Kenapa hendak Engkau jadikan di bumi itu orang yang akan berbuat kerusakan padanya) yakni dengan berbuat maksiat (dan menumpahkan darah) artinya mengalirkan darah dengan jalan pembunuhan sebagaimana dilakukan oleh bangsa jin yang juga mendiami bumi? Tatkala mereka telah berbuat kerusakan, Allah mengirim malaikat kepada mereka, maka dibuanglah mereka ke pulau-pulau dan ke gunung-gunung (padahal kami selalu bertasbih) maksudnya selalu mengucapkan tasbih (dengan memuji-Mu) yakni dengan membaca ‘subhaanallaah wabihamdih’, artinya ‘Maha suci Allah dan aku memuji-Nya’. (dan menyucikan-Mu) membersihkan-Mu dari hal-hal yang tidak layak bagi-Mu. Huruf lam pada ‘laka’ itu hanya sebagai tambahan saja, sedangkan kalimat semenjak ‘padahal’ berfungsi sebagai ‘hal’ atau menunjukkan keadaan dan maksudnya adalah, ‘padahal kami lebih layak untuk diangkat sebagai khalifah itu!'” (Allah berfirman,) (“Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui”) tentang maslahat atau kepentingan mengenai pengangkatan Adam dan bahwa di antara anak cucunya ada yang taat dan ada pula yang durhaka hingga terbukti dan tampaklah keadilan di antara mereka. Jawab mereka, “Tuhan tidak pernah menciptakan makhluk yang lebih mulia dan lebih tahu dari kami, karena kami lebih dulu dan melihat apa yang tidak dilihatnya.” Maka Allah Taala pun menciptakan Adam dari tanah atau lapisan bumi dengan mengambil dari setiap corak atau warnanya barang segenggam, lalu diaduk-Nya dengan bermacam-macam jenis air lalu dibentuk dan ditiupkan-Nya roh hingga menjadi makhluk yang dapat merasa, setelah sebelumnya hanya barang beku dan tidak bernyawa.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Powered by Dragonballsuper Youtube Download animeshow